Cute young businessman with a positive attitude holding a briefcase.

 

halo semua penulis mau nulis ah, sekedar membunuh waktu di malam ini🙂
ini edisi curhat saja,karena sebenarnya penulis sudah sering mengalami hal seperti ini. Apa sih yang jadi masalah? Baca dong judul nya😀

sebagai gambaran, saya adalah seorang laki-laki yang masih berumur 19 tahun tetapi ada hal yang kerap membuat saya risih, walaupun saya berusaha untuk berpikir positif dalam menanggapi hal tersebut. Apa sih hal itu? yaitu di panggil dengan sebutan “BAPAK”. Kenapa kok penulis sewot banget, sampe nulis di blog nya??? Ya suka suka dong, blog blog gue *kemudian terjadi berantemisasi secara khayalan*

jadi begini, saya yang masih ber-umur 19 tahun ini mungkin memang agak beda di antara orang-orang yang seumuran dengan saya. Di saat banyak yang seumuran dengan saya senang menggunakan pakaian yang mengikuti trend dan me-matching kan warna nya, tapi saya lebih suka menggunakan kemeja dan celana bahan *tepok jidat* kalo kata beberapa orang ini lah yang menjadi akar permasalahan yang suka membuat saya sewot. Gak percaya? saya paparkan beberapa contoh.

yang pertama. suatu saat di beberapa tahun silam, jika tidak salah sekitar tahun 2010, berarti umur saya saat itu masih 16 tapi saya tetap menggunakan pakaian kemeja dan celana bahan. kemudian singkat cerita saya berada di sebuah toko buku di bilangan Jakarta TImur, selain membeli buku saya membeli 2 keping DVD film kartun strawberry shortcake untuk “ehem” saat saya bawa DVD tadi ke petugas untuk meminta nota terjadi lah sebuah dialog yang kurang lebih seperti ini.
P: wah beli nya strawberry shortcake pak? Untuk anaknya ya pak?
S: *terkejut* oh iya buat anak saya
kesan nya mungkin biasa aja, tapi bagi saya itu rasanya seperti….

yang kedua. hari ini setelah beberapa urusan selesai dan menunaikan solat jumat, saya langsung menuju sebuah pusat perbelanjaan di bilangan Depok dengan tujuan membeli hadiah yang lagi-lagi untuk “ehem” (semoga ehem gak baca) tujuan saya yaitu sebuah toko pernak-pernik cewek yang di dominasi dengan warna pink, dan tentu saja pengunjungnya kebanyakan remaja perempuan. Hebatnya saya, saya datang ke situ dengan kemeja batik, celana panjang, dan sepatu pantofel, dan mungkin itu yang menyebabkan saya jadi bahan di liatin sama pengunjung toko itu. kemudian terjadi dialog saat saya sedang memilih.
P: ada yang bisa saya bantu pak?
S: *pasrah* mbak ada boneka shaun the sheep gak ya?
P: wah sudah gak jaman pak, kalo mau minion rush. Emang nya buat anak cewe umur berapa?
S: *istigfar dalam hati* masih kecil mbak
P: kalo mau boneka binatang saja pak
S: hoo, saya milih-milih dulu deh
P: baik pak, nanti kalo sudah di pilih saya bantu lagi
S: ya
itu lah sebagian contoh. lagi-lagi penulis dipanggil “BAPAK” ah entah harus risih lagi atau harus bangga dipanggil seperti itu? jika di ambil positif nya adalah mungkin wajah saya memang berwibawa. tapi jika di ambil negatif nya yaitu mungkin wajah saya memang terlihat tua *tepok jidat*. Untung nya “ehem” saya gak pernah protes dengan penampilan saya yang seperti ini, atau mungkin dia juga berpikir jika sedang berjalan dengan saya, mungkin dia merasa sedang berjalan dengan bapak nya *tepok jidat*

sebetulnya masih banyak contoh lain, seperti dipanggil om jika sedang belanja ke glodok, tapi gapapa lah jika sedang berbelanja, soalnya kalo punya wajah yang kelewat imut nanti malah dikerjain *serba salah ya*. kemudian dipanggil bapak jika sedang isi bensin, dan masih banyak lain nya. tapi semua nya memang harus saya sikapi dengan

BERPIKIR POSITIF

 

 

-Selamat Malam-