Ah lama rasanya gak nulis di blog,setelah berkali-kali ngajuin Tugas Akhir,alhasil Dosen pembimbing bilang cukup bagus,kita usahakan minggu ini selesai semua, Siap pak !!! apa yang hari ini mau ditulis ya? Gak jelas, hahaha. Weekend tanggal tua selalu menyesakkan rasa ibarat melihat gebetan bersama yang lain (semoga nyonya gak liat artikel ini). Itung2 ngeramein blog nulis bentar ah

Jalan-jalan. Iya jalan-jalan kali ini saya mau mengungkapkan unek-unek didalam kepala saya tentang jalan-jalan. Banyak yg bertanya, “kenapa sih hobi amat muter2?” “Kenapa dah tiba2 udah di sono aje” dan masih banyak kenapa kenapa yg lainnya hahaha. Entah kenapa emang kok saya hobi banget muter2 nyari tempat yang aneh-aneh. Terlebih udah bisa bawa mobil dan punya kamera,dan punya temen yang hobi “ngeracunin” tempat yang aneh zzzz (-.-“)

Kalo dirunut ke belakang, mungkin hobi ini udah nurun dari “sononya” tersiar kabar (sailah) bahwa dulunya bokap pun hobi bertualang ke tempat yang aneh-aneh, pernah doi cerita di medio taun 70an dia blusukan ke pedalaman jasinga, ke pedalaman Kediri, dan ke pedalaman lainnya yang kalo diceritain, perjalanan Jakarta-bogor naik mobil pun gak kelar. Bahkan nyokap pun sekarang suka mbilangin saya sebagai “Bolang” yang tentunya tidak disponsori oleh stasiun tipi swasta. Pfft~~ terserahlah hehehe

Kalo diingat kembali, memang banyak jalan-jalan saya yang aneh dan gak lumrah untuk seumuran saya yg masih belia (cuih) disaat banyak anak-anak seumuran saya mungkin jalan ke café, ke resto, ke mall, ke gym atau kemana lah yang bersifat “muda” tapi saya kok malah kayak PNS kementerian perhutanan, kerjanya keluar masuk hutan. Dua mobil yang nongkrong di rumah pun udah jadi “korban” saya semua, yang paling kasian si espass. Itu mobil udah ngerasain kejamnya jalan dawuan tiap hari kerja selama 1 bulan penuh, belum lagi kalo saya lagi iseng lewat jalur lumpurnya, mobil yg warna silver berubah coklat dan ketika saya datang ke tempat cucian sambutan hangat pemilik cucian mobil adalah “wihhh, mana nih oleh-oleh dari pulang kampung”. “asyem ik,emang gue abis mudik ape” jawab saya dengan tawa licik.

Kalo inget perjalanan gak jelas bareng mobil, emang lumayan banyak. Dari nyusurin pedalaman bogor, sampe blusukan nyari alternative di puncak tanpa joki, sampe ngeluyur ke pantai di Jepara. Ajib deh, Alhamdulillah sekali di rumah punya mobil yang tangguh, Avanza dan Espass selalu bisa diandalkan dalam jalan-jalan gak jelas saya ini (hohohoho)

Kembali ke judul (yang juga gak jelas apa maksudnya) weekend tanggal tua memang selalu menyiksa saya, apa pasalnya? Pertama tanggal tua gaji belom turun, dan kedua selalu ada dorongan untuk jalan-jalan. Gak boleh nganggur dikit, pasti langsung iseng searching tempat wisata yang menarik di Indonesia.

Kayak terjadi pagi ini, iyap pagi ini iseng-iseng ngeliat tiket pesawat ke Tanjung Pinang, Pulau Bintan, dimana ada seorang sahabat yang lagi dinas di sono, dan selalu pamer foto-foto keindahan alam sana, jujur sebagai orang yang suka jalan-jalan saya gak kuat iman v(‘-.-)v setelah iseng sercing, kmudian berhitung dengan biaya-biaya yang akan dikeluarkan, cukup membuat miris kantong (apalagi tanggal tua). Bagaimana tidak, perkiraan biaya yang dikeluarkan sekitar diatas 2 juta, cara nabungnya gimana? Sedangkan ada dua acara penting di bulan Juni besok yang butuh biaya gak sedikit juga. Nabung? Pasti itu saya lakukan ! jualan? Eits udah dong😀 saya jualan HT, Strobo, DRL, LED, Mini Lightbar neh (lah malah promosi?)
Lupakan promosi saya sejenak, tapi itulah hal yang menyiksa saya kala weekend tanggal tua hehehe. Agenda bulan juni esok menuju Purwokerto, dan Puncak dengan biaya tak sedikit. Sedangkan agenda menuju Jambi pada awal Mei kemaren sudah dibatalkan………. Tersiksa juga punya hobi jalan-jalan ya hehehe

Bagaimana dengan anda?