halo para pembaca, kali ini saya masih akan membahas tentang kuliner di Kudus, tapi harap maklum karena ini menjadi artikel kuliner Kudus saya yang terakhir (untuk sementara waktu). Yuk kita simak.

Selamat Makan

Selamat Makan

Kalo orang Jakarta mungkin akrab dengan ketupat sayur, lontong sayur, atau kupat tahu, di Kudus pun juga punya namanya Lentog Tanjung. Lentog? Iya namanya Lentog, lah terus tanjung itu apa hubungannya sama si Lentog? Gebetan? Mantan? Pacar? Atau pengagum rahasia? (yaelah curcol) jadi Tanjung itu adalah nama lokasi berjualan lentog ini, sebetulnya lentog ini beredar dibanyak tempat di Kota Kudus Cuma kata sodara sih Lentog Tanjung jaman dulu kala Cuma satu dan adanya di jalan Tanjung ini (oo begitu ya).

Apa sih lentog tanjung? Lentog Tanjung itu sebenernya irisan lontong yang ditemani sayur nangka dan dilengkapi tahu terkadang ada juga yang memberi irisan telur kemudian disiram kuah, sedap deh pokoknya. Lentog tanjung ini biasanya dinikmati untuk sarapan, jarang ada yang jualan malem malam (malah saya belom pernah liat ada yang jualan malem) jadi jangan heran kalo jam-jam sarapan, warung-warung penjaja Lentog Tanjung ini cukup rame diserbu pembeli. Lentog Tanjung dengan porsi yang saya bilang “cukup” ini sangat diminati berbagai kalangan, dari anak bocah sampe orang tua, duduk bareng di deretan kursi panjang menikmati lentog tanjung ini, pokoke asik deh hehehe.

anak bocah pun ngeramein suasana

anak bocah pun ngeramein suasana

Saat saya mampir kebetulan jam sarapan sedang berlangsung, jadi lumayan rame cari yang agak sepi deh akhirnya, eh dari luar sih sepi pas masuk ternyata ibu yang jualan lagi diserbu sama anak-anak SD. Masalah harga jangan khawatir, untuk dua porsi Lentog, termasuk beberapa tusuk sate Endog (Telur) dan dua gelas teh tawar hanya habis 15 ribu rupiah hahahaha, malah kata sodara saya ini termasuk mahal, entah begimana ini bisa dibilang mahal ckckck.

 

ini sederetan jual lentog semua lho

ini sederetan jual lentog semua lho

DSCF2334

Hemmm, udah dulu ya. Mau cari alasan lagi biar bisa pulang kampong, untuk merasakan kenyamanan kehidupan disana hehehe