Halo para pembaca setia blog saya J selamat tahun baru 2015, semoga di tahun ini kita menjadi pribadi yang lebih baik lagi dan mendapatkan kelancaran dalam segala urusan dunia dan akhirat, amin. Kali ini mumpung masih liburan (lebih tepatnya hari terakhir libur) penulis akan menuliskan tentang kuliner🙂 yuk di simak

Selamat Datang

Selamat Datang

Kali ini penulis akan menulis tentang kuliner, tepatnya di Serang, Banten. Sebetulnya bukan kali pertama penulis mampir ke Rumah Makan ini, tempat ini lumayan tenar di Masyarakat Banten dan juga Jakarta, maka dari itu penulis akan mencoba menulis di blog ini, daripada nganggur hahaha

Nama rumah makan ini adalah RM. Ibu Entin yang memiliki spesialisasi di bidang makanan laut (seafood)dan juga otak otak ini memiliki Pusat di daerah Labuan, Banten. Sayang sekali pas berkunjung ke pusatnya malah penulis lupa bawa kamera inventaris, alhasil ketika berkunjung ke Cabangnya yang berada di Jalan Raya Serang-Pandeglang, penulis sempatkan untuk mengambil beberapa gambar yang siapa tau bermanfaat buat dibagikan ke para pembaca

Bejubel kan ?

Bejubel kan ?

Bertepatan dengan tahun baru 2015, penulis dan keluarga berniat untuk makan siang di Bu Entin ini, malah tadinya takut tutup karena libur tahun baru, ternyata eh ternyata malah berjubel pake banget, untungnya pas penulis sampe ada pengunjung yang baru banget angkat pantat hehehe, langsung deh itu bangku kena pantat lagi hahaha (porno gak sih ini?) sistemnya kalo lagi rame, jangan harap dapat pelayanan prima, tampak sekali semua karyawan kewalahan menghadapi pengunjung yang makin banyak dan kalo kelamaan gak dilayanin bisa brutal (penulis gak termasuk tapi) awalnya lauk muncul lebih dulu, baru teh panas sebagai pelepas dahaga (gratis pula ini yang penting) setelah tunggu punya tunggu, nasinya malah lama datang hahaha, akhirnya setelah minta berkali-kali nongol juga nasinya, sikatttttttttt

Zoom Out

Zoom Out

Di sini kayaknya sih gak perlu mesen, karena menurut penulis kayak sistem Rumah Makan Padang yakni disediakan dulu, jadi penulis belom pernah ngeliat daftar menunya hehehe. Menu standar yang pertama kali dihidangkan adalah beberapa tusuk udang, cumi, ayam, dan ikan yang ukurannya buat sekeluarga penulis bikin blenger. Singkat cerita, langsung kita sikat semua lah itu makanan dalam waktu 1,5 jam

Setelah makanan habis saatnya berhitung, dan memang Bu Entin gak pernah mengecewakan saya, biaya makanan yang ditagih ke saya hanya beda 7ribu Rupiah dibanding dengan saat makan di pusatnya Bu Entin (daerah Labuan), ketika saya makan di Labuan habis 216ribu Rupiah, sedangkan di sini habis 223ribu Rupiah, beda 7ribu Rupiah tapi jarak dari sini ke Labuan masih 20kilometer lagi kalo gak salah hehehe.

Zoom In

Zoom In

Oh iya, sayangnya kemaren penulis gak beruntung dapat otak-otaknya, berdasarkan hasil ngobrol orangtua penulis saat berkunjung di Labuan dengan salah satu pengelola Bu Entin, kalo di cabang memang gak setiap saat ada otak-otak hanya ada sore mulai jam 4 (atau jam 5 lupa) tapi kalo di pusatnya (Labuan) setiap saat ada, dan bener pas di Labuan saya berhasil dapat, eh kemaren malah nggak, sebenernya bisa pesen dulu nanti diambil sorenya, Cuma udah pada males akhirnya langsung pulang ke Jakarta deh. Pesan moralnya adalah harus mampir lagi ke sini hahaha.

siap untuk memanggang

siap untuk memanggang

Ayo pak kipas terus

Ayo pak kipas terus

Bagi saya, untuk cari suasana makan seafood bareng keluarga, teman, rekan kerja bisa mampir ke sini karena tempatnya gak jauh dari Jakarta, apalagi dengan harga yang lumayan terjangkau kan asik hehehe tinggal patungan deh kalo rame-rame. Aksesnya lumayan mudah tinggal exit tol Serang Timur kemudian ambil arah Pandeglang saja, nanti akan terlihat di sebelah kiri.

Jadi, siapa yang mau mampir dalam waktu dekat? Kalo ada saya titip otak-otaknya😀