Halo para pembaca, selamat weekend bagi yang menjalankan, kalo penulis mah nggak weekend karena tanggal tua hahaha. Mumpung nganggur di rumah dan internet belom diputus ama provider *loh? Iseng ah nulis lagi buat share informasi, dan lagi lagi kali ini penulis akan membahas kuliner, yuk ah di simak (kalo ada yang mau sih).

Kali ini penulis akan membahas tentang dunia sate, lebih tepatnya sate maranggi. Pada artikel sebelumnya penulis juga sudah pernah membahas tentang sate maranggi yang ada di daerah Wanayasa, Purwakarta, kali ini penulis berkesempatan untuk mengunjungi ke sekian kalinya sate maranggi yang ada di daerah Cipanas, Puncak, Jawa Barat yang bernama Sari Asih.

Selamat datang di Sari Asih

Selamat datang di Sari Asih

Berlokasi di sebelah kanan jalan jika anda menuju cianjur, letaknya tak jauh setelah istana cipanas jangan sampe terlewat, tandai saja jika banyak asap ya itu tempatnya hahaha. Ketika sampai terutama jam makan siang jangan kaget jika susah parkir mobil, mobil bakalan bererot deh, kalo penulis sih terakhir kali ke sini jam 3 subuh dan pas jam 5.30 pagi hahaha jadi masih agak sepi.

mobil mobil pengunjung

mobil mobil pengunjung

Kipas terus pakde !!!

Kipas terus pakde !!!

dari sisi yang berbeda *zoom out*

dari sisi yang berbeda *zoom out*

*zoom in* alamak, baru jam 5.30 pagi udah segini yang mau dibakar

*zoom in* alamak, baru jam 5.30 pagi udah segini yang mau dibakar

Sate maranggi di sini cukup enak pake banget, tapi kok rasanya agak lebih mahal ya dibanding di Wanayasa? Apa karena pengaruh tempat wisata juga? Entah lah, untung enak hahaha. Uniknya di sini sate maranggi disajikan pake oncom dan ketan bakar, jujur selama di dunia per-maranggian (prêt) baru sekali saya nemuin maranggi model gini, enak sih oncomnya tapi kadang ketemu yang pedes.

Gaya makannya begini, yang di baskom abu-abu itu oncomnya, sayang gak kefoto

Gaya makannya begini, yang di baskom abu-abu itu oncomnya, sayang gak kefoto

Menurut cerita seorang sahabat, awalnya tempat ini hanya kaki lima tapi sudah banyak pengunjungnya, kemudian berkembang hingga bergeser ke emperan ruko, hingga beli ruko satu, eh sekarang ruko berderet di beli ama dia (kata temen sih, gatau bener apa nggaknya wekekek).

salah satu ruko yang dijadikan tempat makan

salah satu ruko yang dijadikan tempat makan

Kembali ke permasalahan satenya, entah kenapa saya ngerasa ini lebih empuk dibanding yang di wanayasa? Ada dua pilihan (hidup emang selalu milih deh) sate maranggi yang menggunakan lemak, atau hanya daging saja yang lebih mahal 1000 Rupiah hehehe. Jujur favorit saya ya yang hanya daging saja, tapi sesekali coba yang pake lemak oke juga, mungkin kalo bagi yang hobi lemak bisa coba di sini lemaknya langsung ngepyur (apa ya bahasa ngepyur yang bener?) jadi gak nempel di langit2 mulut. Dan jangan lupa kalo mau lebih sedap lagi untuk penutup cobain es kelapa, makin segar deh hehehe.

ini yang daging aja

ini yang daging aja

ini yang pake lemak

ini yang pake lemak

Bagi saya mampir ke sini seolah menjadi sebuah keharusan, walaupun sedang rame pelayanan cukup cepat, sayangnya interior ruang makan yang seperti ruko memberi kesan monoton dalam menikmati hidangan, coba diberi pemandangan alam kayak cimori atau sate PSK pasti lebih asik. Ah sudahlah itu kan kebijakan yang punya restoran ya, kenapa saya yang ngurusin.

Overall, silahkan cicipi sendiri sate maranggi yang satu ini😀

Daftar Harga

Daftar Harga