jujur

Marhaban ya Ramadhan, telat banget gak sih kalo penulis mengucapkan kepada para pembaca setia blog yang sangat amatir ini? Hehehe, lebih baik telat kan daripada tidak sama sekali, kalo gitu sekalian saja penulis mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436 Hijriah, semoga amal ibadah yang telah kita laksanakan diterima oleh Allah SWT, amin ya rabbal alamin.

Puasa kali ini, agaknya penulis terlalu sering ke luar kota, jadinya ini blog ya agak berdebu gimana gitu, hehehe. Daripada berdebu mending penulis catatkan sejenak tentang pengalaman penulis yang mungkin sebetulnya sepele, tapi inilah kehidupan dunia selalu ada kebaikan diantara ketidakbaikan (apa sih), bagi yang mau menyimak silahkan melanjutkan membaca, bagi yang tidak mau menyimak, tolong simak barang sejenakkk tolongggggg *lebay* begini ceritanya…

Ilustrasi: Parkir Motor

Ilustrasi: Parkir Motor

Di suatu sore hari yang keesokan harinya adalah weekend, yak hari jum’at udah puasa, jam pulang kerja, lewat daerah yang jadi biang macet, wassalam dah. Kebetulan jum’at minggu kemaren ada tugas ke gambir, bukan tugas tapi lebih tepatnya sih nemenin, atau lebih tepatnya sih ketemu nyonya yang ada dinas keluar kota (heran nyonya kayaknya dendam, jadi dia yang sering keluar kota) akhirnya penulis memutuskan untuk menuju stasiun gambir, dengan menggunakan moda transportasi tercinta yakni KRL Commuterline. Sesampainya penulis di Stasiun Tebet yang perjalanannya nauzubillah dah, penulis langsung memarkirkan motor di lahan yang tadinya sempet menjadi sebuah minimarket yang umurnya Cuma berapa hari, eh malah jadi puing (maap kalo pejabat yang bersangkutan ngeliat, maklum temen penulis ada yang jadi pejabat di minimarket sono). Setelah memarkirkan motor tercinta, kemudian sejurus penulis bingung dikarenakan ada oleh-oleh dari orang kantor tercinta sebungkus kripik kentang ukuran gede banget (makasih ya orang kantor), kalo dibawa ke gambir gak mungkin, masa nenteng2 kripik ginian ketauan banget ngiritnya, Akhirnya penulis memutuskan ya sudahlah gantung aja, di cantolan (apa bahasa bakunya cantolan??), sembari membatin kalo masih ada ya Alhamdulillah, kalo ilang ya semoga bisa bermanfaat buat yang ngambil, kemudian penulis pun langsung menuju peron yang kemudian segera dihampiri sebuah kereta kencana berisikan bidadari, nggak deng KRL ex jepang yang isinya mah ya begitu dah….

Singkat cerita setelah selesai urusan dengan nyonya di stasiun gambir, penulis kembali menuju stasiun tebet dengan menggunakan kembali KRL commuterline tercinta, dan yang perlu pembaca tau juga penulis menuju gambir melalui stasiun Gondangdia dan JALAN KAKI, herannya penulis dengan diri sendiri, padahal lumayan juga lho tapi kok ya gak kapok kapok bikin telapak kaki ini lecet ckckck. Sesampainya di Stasiun Gondangdia langsung tap dan masuk peron, nunggu KRL, eh yang lewat malah kereta si nyonya duluan mana si nyonya mukanya asli ngeselin banget pas lewat stasiun Gondangdia, emang udah janjian sih, kalo gak bakal kena pasal perusakan umum udah saya timpuk tuh jendela bagian duduk nyonya hahaha. Akhirnya setelah beberapa lama menunggu, KRL pun tiba dan saya segera naik.

Sesampainya di stasiun tebet, saya otomatis turun di peron dan bisa ngeliat ke motor kan? Nah saya mendapati bungkusan kripik kentang tadi udah raib. Langsung penulis membatin, ya semoga bermanfaat bagi yang ngambil masih bagus bukan helm yang dia ambil hahaha. Akhirnya sembari mengikhlaskan kripik kentang tadi, penulis pun sampai di motor dan segera bersiap untuk pulang. Nah di bagian ini yang menurut saya adalah sebuah keajaiban, jadi begini. Saat saya mendekati loket karcis, saya mendapati bungkusankripik kentang saya itu ada di sebelah layar computer si mas mas penjaganya Cuma saya diemin aja sih sembari berpikir mungkin itu bukan punya saya. Eh tiba-tiba saat mas-mas yang jaga di dalam gardu itu nginput nomor motor, mas-mas yang lagi nongkrong langsung berdiri sembari berkata “wah pak pak ini tadi keripik kentangnya bukan??” langsung bergegas ngambil keripik kentang yang ada di dalam gardu tadi. Sembari saya bilang iya dan mengucapkan terimakasih, mas-mas tadi berpesan kalo bisa cek lagi barang bawaannya sebelom ninggalin motor katanya sih banyak kehilangan di parkiran itu, makanya keripik kentang itu diamankan di pos tiket itu.

Akhirnya setelah saya sempat dialog sebentar dan mengucapkan terimakasih, akhirnya saya meninggalkan pelataran stasiun tebet, sembari pikiran saya masih sangat berterimakasih dengan kedua penjaga parkiran tadi. Saya sangat memberi apresiasi tinggi kepada mereka, karena jika mereka tidak jujur tentu bisa saja sebungkus kripik kentang itu sudah diamankan oleh mereka, tapi mereka memilih tidak dan mengamankannya sampai saya datang kembali. Ini yang menurut saya kebaikan di antara ketidakbaikan, sebuah pesan moral dan pelajaran bagi saya pribadi dari seorang (dua orang deng maksudnya) agar jangan mengambil hak orang lain. jika saja masih banyak orang seperti ini di negeri ini, tentunya harapan saya semakin banyak orang-orang seperti ini.