Halo semua pembaca, kembali bertemu dengan penulis yang bulan juli lalu tidak menulis artikel apapun.. padahal tinggal publish dan upload foto aja, tapi gak sempet mulu😦 oke ini postingan Juli kemaren daripada gak jadi ke-publish yaudahlah publish aja ya…. Masjid At-Taqwa @GMF Building

Selamat Datang

Selamat Datang



Bisa dibilang ketemu Masjid ini amat sangat kebetulan. Berawal dari kesoktauan penulis yang abis beredar di Terminal 1D dan belum sholat ashar timbul niat untuk sholat di Masjid Nurul Barkah sebrang tower ATC berhubung lalu lintas macet (bayangin bandara aja macet, gimana Jakarta?) penulis langsung sotoy belok kanan, yang penulis kira akses jalan menuju terminal 3 yang sejurusan juga dengan parkir inap mengingat Masjid Nurul Barkah ini kan deretan sama parkir inap. Keanehan dimulai saat belok, mobil pribadi hanya mobil penulis sisanya mobil dengan stiker branding Garuda Indonesia atau Angkatan Umum Bandara (Damri dkk) modal pede aja penulis jalan terus dan akhirnya meyakini bahwa memang salah jalan hahaha.
macet kan...

macet kan…


belok kanan

belok kanan


nah belok kanan di sini ya...

nah belok kanan di sini ya…


Karena memang sudah yakin salah jalan, penulis pun mencari tempat berputar untuk menuju akses bandara lagi dengan tujuan Masjid Nurul Barkah. Ndilalah, saat jalan dan melewati (semacam) flyover penulis melihat petunjuk “Masjid At-Taqwa” berhubung udah mepet jam nya dan harus sgera kembali ke rumah ya akhirnya memutuskan sholat Ashar di sini aja lah. Setelah melewati beberapa palang pintu dan beberapa pertanyaan satpam yang sangat ramah, akhirnya mobil pun terparkir di parkiran yang diharuskan parkir menghadap luar. Mari Masuk
ketemu plang ini deh..sayang kurang besar???

ketemu plang ini deh..sayang kurang besar???


Masjid yang cukup besar ini terasa nyaman, menurut saya tidak terlalu besar tapi memiliki lahan yang cukup untuk menampung (mungkin)ratusan jamaah atau lebih. Masalah rak penyimpanan sepatu/sandal pun tersedia cukup, jadi selagi masih ada celah kosong di rak, sepatu taro di situ yaaaa🙂
mungkin bisa disebut teras masjid

mungkin bisa disebut teras masjid


tebak, punya penulis yang mana?

tebak, punya penulis yang mana?


Memasuki ruang wudhu keran air berfungsi dengan baik dan lantai pun bisa dibilang bersih, jadi untuk kepentingan wudhu mah aman dehhh… kecuali kalo lagi mati lampu kali ya??? hehehe
salah satu area wudhu, masih ada lagi di beberapa sudut lain

salah satu area wudhu, masih ada lagi di beberapa sudut lain


Nah, memasuki ruang sholat ternyata cukup lebar mengingatkan Masjid dekat SMP saya dulu, sayang saat itu kondisi gelap tidak ada penerangan yang dinyalakan mungkin mengingat kondisi saat penulis singgah sedang libur jadi jarang ada yangmenggunakan jadi gak dinyalain deh.. tapi percaya, seandaikan terang terlihat lebih bagus. Kondisi karpet cukup baik, dan beberapa pewangi yang diletakkan di dinding masjid berfungsi dengan baik, jadi sholat khusyuk deh. Untuk sirkulasi udara juga menurut saya mantap, karena atapnya yang tinggi dan banyak celah bangunan yang terbuka memungkinkan untuk udara masuk, apalagi kalo di daerah bandara kecepatan anginnya lumayan kan.. hehehe
arah mimbar

arah mimbar


menghadap ke arah jamaah

menghadap ke arah jamaah


karpet lumayan empuk

karpet lumayan empuk


Overall Masjid ini bisa jadi pilihan selain Masjid Nurul Barkah untuk melaksanakan ibadah Sholat jika sedang berada di sekitar Bandara Soekarno Hatta.