Kembali lagi bertemu dengan penulis yang masih di kantor, kali ini saya akan menuliskan sedikit pengalaman tentang menggunakan aplikasi transportasi yang setelah lama saya gunakan tapi baru sempet tertulis di sini, bagaimana? begini ceritanya…

selamat datang di Uber

selamat datang di Uber



Beberapa waktu lalu, untuk ke sekian kalinya saya dan bos di kantor menuju Bank Indonesia untuk sholat ashar, eh nggak itu doang sih tapi ngurusin kerjaan juga hehehe. Berhubung punya duit (sombong) dan udah mendung akhirnya diputuskan untuk menumpang uber saja dibanding naik motor yang parkirnya jauh. Segeralah saya buka aplikasi yang memang sudah tertanam di HP sejak booming uber.
uberBlack yang gak pernah ada di daerah saya

uberBlack yang gak pernah ada di daerah saya


Uber punya 3 layanan, setidaknya sampai tulisan saya terbitkan ini. Uber Black, Uber X dan uberMotor. Uber Black adalah layanan transportasi dengan menggunakan mobil yang terbilang mewah, kalo uber sih bilang Innova ke atas, sedangkan uberX menggunakan mobil yang kelas menengah seperti avanza, xenia, mobilio deelel, dan kalo ubermotor ya pake motor. Selain perbedaan jenis kendaraan, tentu saja tarif pun berbeda, untuk layanan uberBlack akan lebih mahal dibanding uberX, hanya saja untuk uberBlack mobil nya tidak tersebar banyak sepengalaman saya untuk layanan ini hanya banyak di pusat kota jakarta seperti Sudirman, Thamrin dan kawasan lain yang mirip seperti mereka lah kalau uberX sih saya rasa hampir rata di sekitar Jakarta.
yuk lets gooo

yuk lets gooo


Awalnya pun saya saat itu dengan si bos mau menggunakan uberBlack, tapi apa daya tidak ada mobil uberBlack disekitar lingkungan saya, akhirnya pun kembali memilih uberX.
uberBlack yang gak pernah ada di daerah saya

uberBlack yang gak pernah ada di daerah saya


tapi dapat uberX

tapi dapat uberX


karena kebetulan dekat dengan lokasi saya, kendaraan pun tidak lama sudah tiba dan segera saja saya naik. Seperti pada umumnya transportasi berbasis aplikasi yang kerap saya naiki, kondisi kendaraan terbilang nyaman dan pengemudi pun cukup ramah. Sepanjang perjalanan pun pengemudi pun menservis dengan obrolan segar bagaimana kondisi jalan hingga banyak hal.
hujan hujanan

hujan hujanan

tidak terasa perjalanan pun disertai hujan deras, untung naik mobil kan dibanding naik motor. oh iya, terdapat perbedaan jika kita menggunakan uber dengan grab. bagi yang butuh kepastian mungkin bisa pilih grab saja, karena tarif telah tersaji di layar anda ketika hendak memesan, nah di uber tarif tidak pernah kita tahu sampai kita sampai di tujuan. jadi sebetulnya uber ini yang bener mirip taxi, karena ketika macet tarif akan terus berjalan ditambah dengan biaya jarak seberapa jauh tujuan kita.

ini gambaran tarif jika kena surge pricing (harga tinggi)

ini gambaran tarif jika kena surge pricing (harga tinggi)

akhirnya setelah nyaris satu jam perjalanan, akhirnya saya dan si bos pun tiba di Bank Indonesia dengan wajah yang masih tampan tidak kusut seperti jika naik motor hahaha.. setelah membayar dengan sejumlah uang, akhirnya kami ucapkan terimakasih dan pak driver mengucapkan hal yang sama dan meminta untuk memberikan rating bagi dirinya, tentu dong pak..!!

kapan kapan ketemu lagi ya pak

kapan kapan ketemu lagi ya pak


jangan lupa kasih bintang untuk pengemudi

jangan lupa kasih bintang untuk pengemudi


setelah selesai memberi bintang dan segala macam, penumpang pun mendapatkan receipt di aplikasi maupun melalui email yang pernah kita daftarkan, jadi buat yang hobi reimbursement bisa banget jika menggunakan uber sebagai transportasi.
uber receipt

uber receipt


ini ada juga di web nya uber

ini ada juga di web nya uber

*sudah dulu ya, saya udah bosen di kantor hehehe