Oke ini merupakan lanjutan dari artikel inisebelumnya, langsung sajahhh….

Little India MRT Station



Di dalam MRT yang akan membawa saya meninggalkan Airport Changi saya menyempatkan diri untuk mencari jadwal sholat di Singapore, maklumlah urusan akhirat mesti sejalan bahkan didahulukan dibanding urusan duniawi. Tujuan saya ke Little India berakhir dengan membuat kaki gempor maksimal niat awal hendak mencari makan dan survey tempat oleh-oleh alhasil malah nyasar dan karena nyasar inilah saya akhirnya mengunduh aplikasi google Maps disbanding waze yang saya lupa ini diatur untuk perjalanan mobil *koplak* beruntung saya menemukan Masjid disekitaran Little India yakni Masjid Anguilla lumayan sambil laporan ke Bos Besar sayapun bisa rehat sejenak sembari beli minuman segar untuk “ngademin” badan ditengah cuaca Singapur yang saat itu cukup terik.

per bulan Maret kemaren


sekitaran Little India MRT Station


Nemu Saab 900 Turbo, legenda dari Swedia


Masjid Anguila



Setelah selesai dari Masjid dan dirasa cukup istirahatnya akhirnya saya pun kembali melanjutkan perjalanan menuju Penginapan yang sudah saya booking melalui salah satu situs pemesanan hotel. Penginapan saya kali ini berada di wilayah Chinatown, kenapa di sini? Yang jelas harganya lumayan murah dengan fasilitas yang memadai dan mudah dijangkau dengan MRT *deket banget sama MRT Station jalan kaki paling 5 menit* dan yang paling penting adalah DEKAT DENGAN MASJID… Chic Capsule merupakan penginapan yang menyasar backpacker atau wisatawan dengan budget yang terbatas, maklum saja Singapur ini memang terkenal dengan harga hotelnya yang tinggi dibanding dengan hotel di Indonesia. Dengan harga kurang lebih 320ribuan saya menebus 1 ruangan yang cukup nyaman, walaupun bercampur dengan tamu lain privasi dan keamanan bisa dibilang lumayan terjaga. Kebetulan saya memilih bilik dibagian atas, jadi untuk bawaan saya yang sebenernya gak seberapa bisa diletakkan dibawah kasur dengan ada ruang kosong yang dimanfaatkan dan dibuka tutup dengan semacam gelang “power balance” yang isinya sih sejenis RFID lah jadi si gelang ini bisa buat buka tutup pintu, buka tutup loker kita sendiri dan lainnya lah. Selain itu yang membuat saya sangat nyaman adalah koneksi wifi di sini sangat kencang dan dimasing-masing bilik dipasang smart tv yang bisa digunakan untuk menonton ribuan judul film ataupun internetan pokoknya walaupun murah super nyaman ini penginapan, tentunya jika ada kesempatan ke Singapore lagi pasti saya menginap di Chic Capsule ini lagi…

Awas kelewatan


Selonjoran


kita tes youtube dulu


lagi lagi kandas…


Oke setelah selonjoran sambil utak atik smart TV ini dan mandi, akhirnya saya pun kembali melanjutkan perjalanan ke tujuan selanjutnya yakni Patung Merlion dan Marina Bay walaupun pada akhirnya gak jadi ke Marina Bay Sands ini karena nyari Masjid buat sholat maghrib susah bener di sini dah… iseng-iseng nyasar pake googlemaps dan sempet isi ezLink di sevel terdekat pas nyasar akhirnya sampe juga ke Simbol Negara Singapura ini yang suka orang bilang kalo belom ke sini belom afdol ke Singapur nya… apa maksudnyahh hahaha, tapi gue juga ke sini yak… dan pas sampe sana, ampun dah… rame bener. Gak Cuma orang Indonesia, tapi bule, india, cina, jepang, arab mana lagi deh pokoknya semua ber-narsis ria apalagi yang bawa temen foto sana foto sini, sementara penulis SENDIRIAN……!!! Krik krik krik mendadak banyak jangkrik di Merlion. Untunglah di sini semua orang menjadi makhluk sosial seutuhnya, walaupun punya tongsis masing-masing mereka tak segan satu sama lain untuk meminta tolong kepada yang lain walaupun mereka tidak kenal untuk membantu mengabadikan dalam jepretan kamera, dan saya pun juga melakukan itu dan ternyata obrol punya obrol lah ketemu orang Duren Sawit jugak, apa-apaan orang Duren Sawit kok enek neng endi ndi… Ampun deh…

Mari jalan

ibaratnya ini BKT


walaupun jalan sepi gak boleh asal nyebrang


mulai keliatan kan penuhnya


Marina Bay dari kejauhan


Merlion Statue alias Patung Merlion


Setelah gak tahan sama ramenya suasana di sekitar Patung Merlion dan melihat jam ternyata sudah masuk waktu Sholat Maghrib akhirnya daripada pusing cari Masjid yang emang susah bener dah buat dicari gak pikir lama akhirnya balik ke Masjid deket hotel sembari beli makanan di sevel hehehe…
Setelah sholat Maghrib yang akhirnya saya sambung sekalian sama Sholat Isya daripada ribet nyari masjid, keluar ke masjid akhirnya saya sejenak kembali ke Hotel untuk lempengin badan dan cuci muka. Tapi teringat dengan keluarga di rumah *wowww* akhirnya kaki pun dilangkahkan kembali menuju arah Bugis, gak jalan kaki juga sih tapi naik MRT juga. Sekali lagi, memang bagi turis dengan anggaran yang terbatas MRT sangat bisa diandalkan yang penting tahan capek. Saya membuat perbandingan antara Uber atau Grabcar dengan MRT bedanya jauh banget maksimal, apalagi tariff Uber atau Grabcar yang dirasa nggak masuk akal kalo disbanding dengan tarif Indonesia hahaha, ya maklumlah setiap mobil harus bayar ERP dan segala macam yang bisa dijadikan criteria untuk bisa punya mobil di sono repot dan butuh biaya banyak, emang di Indonesia “data dibantu sampe approve” *saya mengalami dan melakukan*

Matahari mulai tenggelam


Sampe hotel gelap lagi


Kembali lagi ke perjalanan saya menuju Bugis Street dengan menggunakan MRT. Jaringan MRT ini memang bisa dibilang cukup menjangkau wilayah Singapura, dan enaknya adalah akses keluar masuknya bukan hanya disatu area saja, tapi dibagi menjadi beberapa pintu sehingga memudahkan pengguna MRT untuk keluar dan masuk Stasiun MRT maupun untuk menuju suatu tempat, ini sebenernya yang harus ditiru sama Jakarta maupun Indonesia secara keseluruhan. Dan semua petunjuk jelas, kecuali kalo buta huruf, kalo masih gak jelas Tanya sama petugas yang selalu sigap dan professional dalam menjelaskan arah gak pake acara “maaf saya orang baru di sini”. Ah sudahlah, memang banyak nilai positif yang bisa diambil dari Singapore untuk sarana dan prasarana Jakarta maupun Indonesia.

baca dulu kalo mau kemana mana


Singkat cerita, sayapun akhirnya tiba di Bugis Street. Di sini silahkan you liat liat dan abisin itu uang karena kebanyakan barang yang dijajakan dengan harga 10 dollar singapura, lumayan kan buat bagi-bagi japrem ke kolega, ke keluarga, ke siapapun yang ente mau kasih lah pokoknya. Penulis pribadi sempat beli beberapa coklat yang bentuk merlion dengan rasa lumayan dan ada logo halal nya, beberapa mug, beberapa kaos dan sebuah tas tambahan untuk bawa oleh-oleh masuk bagasi gak sampe 100 dollar singapura, malah masih ada sisa banyak buat dituker lagi di money changer pas di Jakarta hahaha…

Bugis Street

Oh iya, di Bugis Street juga ada seperti foodcourt di bagian Belakang yang mengarah ke Bencoolen Street harganya cukup terjangkau dari 5-10an Dollar Singapur tergantung makanan nya apa.. dan kalo mau barang yang agak branded bisa ke Bugis Junction dimana Bugis Junction ini sebenernya Mall jadi ya lumayan tempat ngadem karena ini Mall koneksi ke stasiun MRT Bugis.

karena udah terlalu malam banyak yang tutup


Setelah semua beres saya pun kembali dengan menenteng 3 plastik yang berbobot kurang lebih 5kilogram saat saya timbang di counter check in ketika hendak pulang ke Jakarta. Akhirnya saya pun sampai kembali ke Chic Capsule tempat dimana saya menginap dan saya masih sempat menikmati kencangnya internet di Lobby sederhana namun nyaman ini hingga pukul 2 pagi waktu Singapore….

Tentengan


Update aplikasi dulu


-bersambung lagi-

Advertisements